Friday, June 5, 2009

Rumah Dome dan Sego Abang Lombok Ijo

Rumah bulat mirip rumah Iglo atau juga mirip rumah telettubies empat sekawan yang selalu berpelukan itu ternyata ada di Yogyakarta lho!Aku juga baru mengetahuinya dari tayangan TV beberapa waktu yang lalu.Bukan namanya mis muter-muter kalau tidak penasaran.Maka tadi siang meluncurlah aku dengan mbak Lyla ke kompleks rumah yang terkenal dengan nama rumah Dome tersebut.

Perumahan Dome

Rumah Dome terletak di Desa Ngelepen,Sengir,Sumberharjo Prambanan Sleman.Dari arah Prambanan kita menuju ke Selatan sekitar 5 km,kemud
ian belok ke arah Timur,dan dari pertigaan tersebut kira-kira ditempuh jarak sekitar 2 km untuk sampai di perumahan yang merupakan bantuan dari warga Amerika Serikat kepada korban gempa Yogya 27 mei 2006 yang lalu.

Rumah Dome.Lihat tempat sampahnya yang dipilah pilah

Ketika kami berada disana,terlihat banyak sekali yang berkerumun di sekitar taman bermain dan aula perumahan tersebut,kami kira ta
dinya warga setempat yang sedang mengadakan pertemuan,ternyata mereka semua adalah pengunjung rumah Dome.Rupanya desa ini telah menjadi Desa Wisata dan siapapun dapat mengunjungi tempat ini.Aku dan Mbak Lyla sendiri langsung menuju pusat informasi Rumah Dome dan untuk sekedar meminta ijin melihat-lihat dan memotret rumah tersebut.Kami ditemui Bapak Sakiran yang ternyata juga bertempat tinggal di sana.Karena di sana dijual bermacam souvenir dari Rumah Dome seperti stiker,gantungan kunci,mug dan CD tentang pembuatan rumah Dome,kamipun membeli beberapa sebelum berkeliling.

Lantai Atas Rumah Dome

Mushola Dome

Waahhh cuaca siang ini panas sekali,meskipun tetap semangat berkeliling kamipun sempat mampir juga ke salah satu warung disana dan menikmati minuman degan.Hmmmmm....lumayan seger dan kebetulan pemilik warung serta penghuni Rumah Dome yang ternyata bernama mbak Harti ini baik dan ramah sekali.Ia malah mempersilahkan kami melihat-lihat isi rumahnya dan memotret,sama seperti Bapak Sakiran yang tadi pertama kami kunjungi.Rumah ini terdiri dari dua kamar,ruang tamu mungil,dapur dan lantai dua yang dapat dipergunakan untuk ruang santai.Tadinya sempat heran sih,kok rumahnya berbentuk bulat sih?Tapi ternyata memang rumah ini dirancang atau di desain khusus sebagai rumah tahan gempa.Untuk membangun rumah inipun dibutuhkan alat khusus yang didatangkan dari luar negeri yakni airform atau balon untuk mencetak rumah Dome.Wow...keren bangeettt!

Poliklinik

Selain mengunjungi rumah-rumahnya,kami juga sempat beraction nih di depan gedung pertemuan/aulanya di samping taman bermain anak-anak.Di Taman tersebutpun ada aneka permainan seperti ayunan yang ketika kami kesana malah dipergunakan oleh anak-anak dari pengunjung rumah Dome.Selain itu,di samping tama
npun ada mushola(yang juga berbentuk bulat) kemudian poliklinik dan ada beberapa fasilitas MCK untuk 71 keluarga yang tinggal disana.

Gedung Serbaguna Dome

Lelah dan kepanasan berada di rumah Dome kami melanjutkan acara jalan dengan wiskul.Rencana mau makan nasi merah alias sego abang yang di Jalan Wonosari ternyata eh ternyata lha kok rumah makannya dah gak ada ya??? Ya ampun....mungkin sudah tutup atau pindah kemana gitu ya secara terakhir makan disana
tiga tahun yang lalu!Akhirnya setelah mendapat info dari driverku,kami beralih ke Dapur Desa yang juga menjual sego abang lombok ijo dan berada di Jalan Tamansiswa.Kalau yang di tempat ini baru pertama kali makan disana.


Sego abang

Waahh untung deh ketemu juga Rumah Makannya.Akhirnya kami makan siang (yang terlambat) disana...waaaahhh maknyus rasanyaaaaa....sego abang alias nasi merahnya nyenengin,ditemani ayam bacem,sayur tempe,daun singkong,sambel ijo dan sambel tomat,mantaaapsss!Cuman,sambel ijonya puedes banget reeekkk!!Hoaaahhh hoaaaahhh!...!!Acara jalan kali ini diakhiri dengan mengelus-elus perut kekenyangan,hahahaha!!

18 comments:

andri said...

waaah.....persis deh kayak diteletubbies. Ada lala juga, tapi po (mbak Lyla) kok ga kliatan ya?? he he he.....

ikut ngiler....sambel ijo...whuaah whuaah....

Diana Indah said...

mak nyuus..kyknya sheat tuh sego abang lombok ijo ;p

btw, kalo pas lg berdua, yg ambil pic sapa mba ? oke jg tuh

mis muter muter said...

mas Andri: berpelukaaaaann!
mari ngiler sama2 masss :D

Diana: Mbak,enak banget,terutama sambelnya!!hahaha!
yang foto berdua kemaren ya?kalo yang di keraton itu minta tlg sama mahasiswi yg lagi bikin tgs disitu,pokoknya minta tlg sapa aja deh hahaha...kalo yg diamboja tu anakku yg motret :D

Anonymous said...

mbak Judeee...unik banget yah...duh, makin kangen pengen pulang kampung..

kasian anak sekolah, kakinya diiket sama si prof gak bisa kemana2 :(.

mana ujung2nya ada makanannya lagi, duh...*sambil terisak-isak*

Lidya said...

All about Dome ya :) bagus mbak

tyas said...

lucu ya rumah2nya.. aku kok mlah blom tau soal rumah dome ini, padahal mudiknya ke jogja..

harus segera meninjau kesana kalo mudik ah...

eviejpu said...

wahh..lucu bgt rumahnya..senengnya yg kopdaran..
Btw kita kpn ya kopdar?

mis muter muter said...

Kezia pasti ini...hehe sabar ya say...pasti ntar bisa pulang kampung juga ok...

mbak Lidya...yup yup :)

Mbak Tyas kalo ke Yogya kabarin sapa tau pas aku juga plg Yogya ok :)

Mbak Evie...yuk kopdar...tapi dimana,sby,bjng atau tuban??

G said...

Wow... gitu toh bentuk rumah hasil gempa ya? Saya pingin ke sana juga niy jadinya. Keponakan2 liburan ini rencananya ke Jogja, ntar saya ingetin untuk sekalian liat rumah Dome deh :)

Milla Widia N said...

waaahhh kapan nich kopdaran ama kita2 di jakarta.... yuk yukkk....

mis muter muter said...

Mbak G,iya mbak,kalo ke jogja kabarin yaa sapa tau bs ketemu :)
di rumah telettubies juga dijual cd buat liat waktu kejadian gempa dulu dan cara pembuatan rumahnya...

mbak Milla: kapan yaa??pengen niihh dah ngiler berats pengen ketemuan!

Lyla said...

wahahaha... jadi part dua yakk... aku jadiin satu ajahhh... btw potonya kok blm nyampe ya mbak... nyasar kemana yak. hehehe

wewarna said...

eeeeh kok yaa, telat baca ceritanya mbak :(. menarik sekali itu rumah domenya. tau gituu kemarin kesana yaaa. terima kasih sudah disempatkan bertemu

Kang Eko, said...

masuk daftar nglencerku nanti ni mbak....

( lama ya ndak nengok kesini, lagi bermesara-mesara an sama fb )

tito said...

lama ga mampir kemari... skali mampir langsung ke rumah dome sampai ke abang lombok ijo... perjalanan yg panjang dan mengasyikan... ^_^

mis muter muter said...

Mbak Amiii..lhah waktu ke jogja lagi gak bisa jalan gitu loh mbak katanya...kalo bisa kan wis ta anterin hihihi...sayangnya lagi kita ketemu cuman bentar hiks...yo wis kapan2 kalo ke Jogja kesana yaa...

Kang Eko lha monggo....kalo ke jogja silahkan mampir rumah domenya :)

Tito: maturnuwun sampun mampir di DUNIAKU :)

arumsekartaji said...

Wah kalau hari Minggu ini sempat nyebrang jembatan Suramadu,coba sempatkan datang ke Bangkalan Madura.Lihat Masjid Agung Bangkalan dan cicipi salak Bangkalan yang tak kalah apik rasanya dengan salak Pondoh.
Kalau ada waktu coba telusuri Kota Sampang hingga Pamekasan dan singgah di Kampung Pasir Batang-batang Sumenep. Sempatkan juga ketemu sama pengrajin Topeng Madura di Sumenep

Anonymous said...

mba, dibeberapa sumber menjelaskan bahwa ini bantuan seorang warga Dubai dan bukan bantuan dari warga AS. Memang konsultanya yayasan dari Kanada, so....