Tuesday, June 30, 2009

Suatu senja di Klenteng Kwan Sing Bio Tuban

Di Tuban Jawa Timur ada satu tempat ibadah warga keturunan Tionghoa,umat Tridharma yang ramai dikunjungi oleh bukan hanya umatnya namun juga oleh wisatawan baik domestik maupun dari mancanegara.Nama tempat ibadah tersebut adalah Klenteng Kwan Sing Bio yang terletak di seberang pantai kota Tuban.


Sebenarnya aku sendiri tak begitu asing dengan klenteng yang mempunyai ciri atas klenteng berhiaskan kepiting,karena pada waktu aku kecil dulu pernah beberapa kali diajak kesana.Kebetulan ada beberapa teman Bapak yang menjadi umat maupun pengurus di sana.Yang namanya kebetulan lagi,sore ini benar-benar rejekiku.Ada teman Bapak yang menjadi wakil ketua Klenteng tersebut yang akan menemani kami di Klenteng untuk sekedar melihat-lihat.Aku sendiri biasa memanggilnya dengan Om Akong. Benar saja,waktu aku ke sana ternyata Om Akong telah menunggu di pintu gerbang klenteng tersebut.Waahhh jadi ingat masa kecil lagi nih!Waktu itu ketika Bapak sering diundang bila Klenteng ada acara,aku sering ikut serta,tentunya menunggu-nunggu saat ada gelaran wayang potehi (wayang yang bonekanya dari kain dan berasal dari daratan Cina) dan juga tentu saja makan-makannya dong!

Atap gapura berbentuk kepiting dan tempat berdoa yang paling depan

Ternyata Klenteng yang sudah berumur sekitar 200 tahunan ini sudah banyak berubah.Halaman belakang dalam kompleks ini sekarang sudah banyak bangunan baru,seperti gedung untuk menginap,kemudian tempat pagelaran seni,tempat menginap VIP dan masih banyak lagi.



Om Akong bercerita bahwa Klenteng ini banyak didatangi oleh umat bukan hanya dari kota Tuban namun juga dari luar kota,luar propinsi bahkan luar negeri.Yang menjadi ciri khas di Klenteng ini adalah Jiamsie,seperti diramal begitu.Jadi hening sejenak seperti berdoa di depan altar dan mohon apa yang akan ditanyakan,kemudian kita mengocok satu tempat yang berisi seperti batangan yang harus kita keluarkan satu buah.Tiap batangan tersebut ada nomernya.Untuk mencocokkan kita melempar lagi seperti dua buah kayu berbentuk agak lonjong.Aku sendiri ikut mencoba.Dan rejeki buatku,ternyata hasilnya langsung diterjemahkan sendiri oleh Om Akong.Sayang,tak bisa memotret di altarnya.Hasilnya....hmmm rahasia doong hehe....



Setelah di altar Om Akong mengajak ke bagian belakang kompleks klenteng.Waahh...luas banget ternyata.Di belakang bangunan utama ada semacam bangsal yang terdapat beberapa dewa Tiongkok.kemudian ada patung Nyari-nyari yang mirip Judge Bao,eh nemu juga hehe.....
Kemudian juga ada bangunan setinggi 25 meter dibagian belakang yakni digunakan untuk siapapun yang ingin menginap dan juga panggung untuk pagelaran.Yang menarik perhatianku adalah dapur umum(nggak jauh dari urusan perut kik
ikikik....),disana ternyata siapapun yang mau makan bisa makan gratis sepuasnya.Selama ini siapapun boleh datang dan anehnya Klenteng ini tak pernah kekurangan karena sumbangan dari donatur yang selalu mengalir.Jadi setiap hari selalu ada menu makan disana bagi siapapun yang membutuhkan.

Dapur umum

Lumayan juga acara muter komplek Klenteng Tuban yang luas ini...dan menurut Om Akong lagi, bulan depan kalau tak ada halangan akan ada acara dan mengundang Agnes Monika untuk menyanyi disana.Pasti rame tuh kalau jadi.Tapi aku sendiri sejujurnya menunggu nunggu jadwal pentas wayang potehi yang sekarang sudah langka itu.Maklum,kata om Akong jumlah dalangnya sudah semakin berkurang bahkan langka karena untuk masa sekarang ini tak ada lagi yang mau meneruskan profesi ini.Sayang ya.Ada yang berminat jadi dalang wayang potehi???

15 comments:

Anthony Harman said...

Jadi kangen berkunjung ke sana, Jude. Meski bukan umat tridharma, waktu SMA dulu saya sering maen ke sana kalo pas ada perayaan.

Abis setiap ada perayaan, pengunjungnya rame, dapet makan gratis, ada pertunjukan panggung, dan yg pasti bisa dapet kenalan cewek2 dari lain daerah. Hihihi...

mis muter muter said...

hehehe iyaa...tadi itu aku juga jd nostalgia :D Bedanya waktu itu aku masih kecil waktu sering kesana

wewarna said...

holoooh mbak, aku ternyata ketinggalan cerita2 di sini. sik tak bukae siji2, menikmati miss muter2 berjalan2 :)

mis muter muter said...

hehe maturnuwun mbakyuu :)

Lidya said...

mupeng nih sama mbak Judith, jalan2 terus. Ke Kelenteng di semarang udah pernah belum mbak?

mis muter muter said...

hehehe...ayo atuh mbak Lidya kapan jalan bareng??Klenteng semarang lum pernah niihh :) cuman lewat doang

ika rahutami said...

aku belum pernah ke sana dith...
penasaran banget sbenarnya....

Kang Eko, said...

saya pernah lama tinggal di Tuban, pernah saya mendengar cerita, bahwa klenteng dalam suatu acaranya ada acara melepas kura-kura ke laut, dan suatu ketika pernah ditemukan kura-kura yang pernah dilepaskan ratusan tahun yang lau.

pf. dapat makan gratis ya ?

tikno said...

Saya pernah ke klenteng Tuban 3 kali. Suasananya tenang.

JudithNatalia said...

Mbak Ika: kapan kesana?aku dikabari yo ntar aku temeni kalo pas g da acara...

Kang Eko :iya mas ada melepas kura2 juga...tapi kemaren aku gak ikutan melepas kura2 gitu hehe....

Tikno:Betuulll....lha mas Tikno aslinya mana,dekat Tuban?

Z - i - l - k - o said...

WAAAA, kemarin pas ke Tanjung Kodok pulangnya aku juga mampir di Klenteng Kwan Sing Bio itu, hehe... :) Tunggu deh ceritanya :-)

Emang tuh yg paling unik ya bentuk kepitingnya itu, unik bgt, hehe.

JudithNatalia said...

dari tanjung kodok memang dkt Zil,kira2 sejam an ya kalo gak salah....waaa tau gtu aku tgu di klenteng deh hehehe....

izoer said...

Wah..tempat yang pengin ku kunjungi..tapi lum sempat2..

mis muter muter said...

izoer: hehe semoga ada waktu buat berkunjung kesana :)

Milla MS said...

weleeehh.... panjang bener.... bacanya ampe ngos ngosan hihihi...


laper ngiler liat makanan makasar.. esp...coto, es pala buntung...