Wednesday, January 21, 2009

Poti-Poti di Kayangan Api

Kayangan Api merupakan sumber api yang tak kunjung padam.Berada di Desa Sendangharjo Kecamatan Ngasem,di sebuah kawasan hutan lindung di Bojonegoro,Jawa Timur.Aku sendiri sudah empat kali mengunjungi tempat ini,tapi tetap belum bosan karena setiap datang ke Kayangan Api selalu bersama dengan orang yang berbeda.Dulu dengan kekasih hati,keluarga,teman dan kini karena rayuan Ibu-Ibu Pengurus Wilayah yang sudah ketularan virus poti-potiku.

“Kita foto Buuu...di Kayangan Api saja...” Maut benaaaarrrr rayuan Bu Nuril.Tak tega juga melihat Ibu-Ibu yang sepertinya haus beraction depan kamera.

Aku sendiri tak menyangka sedemikian parahnya demam poti-poti melanda Ibu-Ibu sejak aku bergabung di Kepengurusan Wilayah.Jika ada yang protes,salahkanlah dakuuuuu!!

Kayangan api menurut cerita dahulu adalah tempat petilasan seorang empu pembuat keris pada jaman Majapahit yakni Ki Kriya Kusuma.Pada saat itu Ki Kriya Kusuma mengasingkan diri ke tempat ini dan melakukan tapa sambil membuat keris yang akhirnya terciptalah salah satu kerisnya yang diberi nama “Dapur Jakung luk telu Blong pok Gonjo”.

Tempat Semedi Ki Kriya untuk membuat keris

Di Kayangan Api selain ada sumur besar tempat berasalnya api yang tak kunjung padam itu juga terdapat seperti semburan air bercampur lumpur dan belerang yang konon dahulu juga dipakai Ki Kriya Kusuma untuk mencuci kerisnya.Apinya sendiri sering diambil apabila ada upacara penting seperti yang pernah dilaksanakan yakni pada saat akan Jumenengan Ngarsodalem Hamengku Buwono X.Kemudian selain dijadikan sebagai obyek wisata,di Kayangan Api sendiri sering dilaksanakan upacara lain seperti upacara Hari Jadi Kabupaten Bojonegoro dan ruwatan massal.

Sumur api,lho kok dikelilingi bidadari?

Ibu-Ibu sendiri begitu kendaraan tiba di lokasi langsung tak mau kehilangan waktu untuk berpoti-poti.Gaya teruuuuussss!!Cckk cckkkk....kalau anak dan cucu mereka melihat kelakuan Ibu atau Neneknya dijamin mereka akan geleng-geleng kepala.Padahal apinya sendiri jika siang hari tak kelihatan di foto tapi gaya mereka sampai jungkir balik,nggak kukuuuuuu!!

Gaya apa sih ini??

Selain berfoto di Kayangan Api,Ibu-Ibu juga sempat minta berfoto di sawah-sawah.Begitu melewati hamparan padi langsung minta turun dari mobil ”Foto di sawah dulu Bu!” Padahal ya ampyuuunnn saat itu terik mentari hampir membakar ubun-ubun tapi dengan cueknya mereka tetap pasang gaya depan kamera.Klik.Klik.

Ditengah sawah dengan Enggar PHL kantor

Si manis penunggu jembatan

Masih di dekat sawah,Ibu-Ibu mengajak foto dibawah jembatan.Haaaah??Serius??!!Berasa jadi si manis penunggu jembatan!Halaaahh....mereka kok lebih heboh dari Mis Muter-muter yak??

AMIT-AMIT JABANK BEBEEEEEKKKKKK!!!



15 comments:

www.katobengke.com said...

bolehkan aq mampir kenalan setelah membaca artikelmu....

JudithNatalia said...

Boleeehh..salam kenal untuk orang sulsel :)

ika rahutami said...

wowww....kena virusmu semua dith

Milla Widia N said...

yaelaaaahhh itu nama kerisnya puanjaangg amer yah... dapur apaaaa... huahuhahuhaaa...

nah tuh ibu2 udah pada keracunan gaya narsismu tuh jud hahahah

budiawanhutasoit said...

poti-poti ngga kenal usia ya dith..hehe..
jalan2 terus..aku kapan diajak..hiks

nirmana said...

paling nyentrik potonya pas di swah tuh, alami banget suasananya.

pojokjambi said...

wahh wah jadi ngiler nih pengen k jawa... hemmm

Mr. Muter-Muter said...

Wahh..Ibu2 nya masih pada narsis.. wakakka...

muhammad arief said...

wih mantap2 gayanya......ceeeesssss awas jatoh kebanayakan gaya wakkwakk

banditmemo said...

kalau poti-poti dianggap virus, kemana hendak kucari imunisasinya? hehe.. btw saya yang asli seasli aslinya bojonegoro saja belum pernah ke sana. salut...

ikagema said...

mba dari bojonegoronya jauh ga? poti-pori apa'an sih? hehehe

traveller said...

Your post is very interesting, i have bookmarked your blog for future referrence

Cecep SWP said...

Ketoke pas nih jadi menteri pariwisata dan kuliner, tak dukung mbok kalo ada pilihan mentri :D

Erik said...

Wow seru banget miss.. sampai ada yang di gotong he he he

Keris Gallery said...

Terima kasih atas infonya, sangat bermanfaat.
Perkenalkan nama saya Muhammad Ikhsan, selaku Pemilik dan Pengelola dari website Keris.Biz.
Website Keris.Biz merupakan salah satu website penyedia benda seni seperti keris, badik, pedang katana/samurai, benda antik dan bertuah serta benda-benda seni yang bernilai sejarah tinggi dan sangat langka. Beberapa koleksi tersebut saya dapatkan dengan berburu dari dalam dan bahkan luar negeri. Bagi Anda yang serius ingin memiliki dan merawatnya, beberapa dari koleksi tersebut saya maharkan. Silahkan lihat koleksi saya disini :
www.Keris.Biz - Gallery Keris, Pedang, Katana, Badik, antik, bertuah dan langka