Sunday, January 4, 2009

Restaurant Pendopo nDalem dan Pasar Ngasem Yogyakarta

Ke Yogya rasanya kurang pas kalau tidak berwisata kuliner.Buat yang mau jalan-jalan ke Yogya,apalagi berwisata ke Keraton,bisa tuh mampir ke Pendopo nDalem restaurant yang menyajikan makanan khas Jawa yang terletak di Jl.Sompilan 12 Ngasem Yogyakarta.Aku sendiri menemukan restaurant ini tanpa disengaja,ketika melewati daerah tersebut beberapa waktu lalu.


Kemarin sewaktu di Yogya aku,Jeng Tina plus putrinya yang cantik Bela menyempatkan ke restaurant yang letaknya masih berada di lingkungan Keraton Yogyakarta tersebut.Mumpung jam makan siang dan pas laper-lapernya,akhirnya membuat kami segera melangkah ke sana.Ternyata bangunan pendopo nDalem merupakan bangunan tua yang tak kami sangka memiliki sejarah.Ndalem ini terkenal juga sebagai Ndalem Pakuningratan atau sebelumnya terkenal dengan sebutan Ndalem Purbayan lama.

Pendopo nDalem tampak samping

Ndalem ini dibangun pada tahun 1872 atas perintah dari Sri Sultan Hamengku BuwonoVII untuk rumah tinggal putra sulung beliau yakni Gusti Pangeran Raden Mas Sujadi atau yang bergelar Gusti Pangeran Purbaya.Konon di rumah inilah Sri Sultan Hamengku Buwono IX dilahirkan pula pada tahun 1912.G.P Purboyo sendiri akhirnya pindah ke Keraton dan dinobatkan menjadi Sultan hamengku Buwono VIII pada tahun 1921.Pad
a tahun 1928 Ndalem Pakuningratan ini diberikan kepada putri pertama beliau yang bergelar Kanjeng Ratu Pembayun demikian terus hingga sekarang diwariskan secara turun temurun ke putra/cucunya.


Keren juga nih makan siang ala buffet di Ndalem yang penuh dengan sejarah ini.Apalagi para waitersnya juga memakai baju seragam ala Jawa lengkap dengan blangkonnya serta kami mendapat suguhan musik tradisional gamelan.Makanan yang tersedia juga beragam dan semua khas Jawa,seperti Gudeg,Nasi Kuning,Nasi Goreng,Brongkos,Sate ayam,Tempe Mendoan,Sayur Lodeh dan dessert bubur sumsum,kolak dan buah-buahan segar.Aku sendiri mencoba sayur atau jangan brongkos(yang sebenarnya tanpa 'sayur' betulan karena isinya hanya tahu,kacang tholo,sedikit daging sapi dengan santan yang diberi kluwek)Nyam nyaaaammm!

Pasti nggak ada yang percaya hanya ini porsi makan siangku :)

Tak lupa setelah kenyang makan dan juga mencicipi bubur sumsumnya yang uenaakk kami juga melanjutkan acara narsis kami yakni berfoto-foto ria,horeeeeee!Tak cuma menjepret gambar diri tapi juga aku sempat bertemu dengan tiga bocah cilik,anak dari warga sekitar yang sedang bermain di halaman resto tersebut dan langsung kuarahkan untuk bergaya,cie cieeee...semua disuruh berg
aya!Dasar pengarah gaya amatiran."Tante pulang dulu ya,"akupun segera pamit diiringi senyuman Melda,Nina dan Nela,tiga model cilikku.













Trio cilik beraksi & Pasar Ngasem

Eits,siang itu kami tidak langsung pulang lho,karena melewati pasar Ngasem,pasar burung yang terkenal di kota Yogya ini,kamipun menyempatkan untuk melongok sejenak ke dalamnya.Lha sudah seki
an lama mondar-mandir ke Yogya tapi belum pernah sekalipun saba pasar Ngasem.Ealaaaaahhh....ternyata di sana yang menarik perhatianku bukannya berjenis burung yang cantik,namun....telur-telur angsa!Believe it or not,ini juga kali pertama aku melihat telur angsa,kikikikikik!


18 comments:

Lia Xtila said...

tuh kan..wiskul lg gak ajak2..huhu..:P

Budiawan Hutasoit said...

dith,
itu keterangan tahun sekian tahun sekian, dapet data darimana? koq ya masih sempet2nya dapat data spt itu..
apa dulu sampeyan guru sejarah ya..hehehe

Lyla said...

kyknya jalan2 mulu di jogja tapi kok gak pernah kabar2in aku... Aku tinggal di jogja lho...

-G- said...

Keren.... bener2 informatif selain tentu saja bikin ngiler!

JudithNatalia said...

Lia: Ayo,kalo ke Yogya ato ke Sby yaa hehe

Mas Budiawan: Dapet dari waiternya mas hahaha....sebagai pengagum guru sejarah(pengagum lho,bukan guru sejarah)memang kudu tau tu mas,hahah jadi ketauan,dulu aku naksir guru sejarah!

Mbak Lyla: heheh maaf mbaak.Gimana cara menghubungi mbak?

Mbak G:Yuk saya temani ngiler hehe

FATAMORGANA said...

wah, bubur sumsum....mauuu!
he he he.....mbak, ada bakat fotomodel dan fotografer juga ya.
anak2 kecil dijadikan modelnya.

ika rahutami said...

wah... aku belum pernah mampir yang ini nih dith... resto itu
btw... sompilan dulu terkenal dengan bakmi kuda... bakminya enak... tapi mambu jaran
terus... kalo ke ngasem, sebaiknya sebelum jam 10 jeng... biar sinarnya dapet bagus untuk foto

Nyante Aza Lae said...

pasar burung..ati2 lho mbak..kudu pake masker..ntar kna flu burung deh...

JudithNatalia said...

Mbak Fata: hehe...cuma seneng aja mbak,tapi gak diseriusin :)Btw,bubur sumsumnya enak lho mbaakk

Mbak Ika:Bakmi kuda?Sebelah mana mbak hehehe...mambu jaran apa bakmi pake daging kuda??Thanks mbak dah bagi2 ilmu perfotoanne hehehe...

Nyante aza Lae: Iya tuh...udah make masker lapis 7 hahaha...!

else said...

huaaaaaaa (nangis) jadi pingin ke jogja neh....hickz , kapan ya???
mbk ajak aq dunks ke jogja
xixixi

Kang Eko, said...

tau liburan ke jogja kemarin, wah kita bisa kesana dan ketemu ya ! dari Magelang khan dekat khan mis

Diana Ang said...

makanan nya kaya nya enak ni.
bikin ngiler hehehe

FATAMORGANA said...

Makanan yang tersedia juga beragam dan semua khas Jawa,seperti Gudeg,Nasi Kuning,Nasi Goreng,Brongkos,Sate ayam,Tempe Mendoan,Sayur Lodeh dan dessert bubur sumsum,kolak dan buah-buahan segar.Aku sendiri mencoba sayur atau jangan brongkos(yang sebenarnya tanpa 'sayur' betulan karena isinya hanya tahu,kacang tholo,sedikit daging sapi dengan santan yang diberi kluwek

duuuh, mampir buat ngeces nih baca tulisan mbak Judith.
Btw, mbak ada peer lho. Cek di label peer ya?

The Thorpe said...

iya,,makan di pendopo ndalem serasa kembali ke masa lalu..hahaha..
kalo malem2 di jogja,,enaknya makan di angkringan sambil nikmatin udara malem di alun2 lor..:p
(pengalaman tiap taun mudik ke jogja..hahaha..:p)

Chiko said...

waduhh...saya malahan dah pengen cepat2 ninggalin jogja.. dah 7 taon kuliah lom lulus2 nih.. jogja kejam kepadaku.. hihihi

attayaya said...

Jogjaaaaaa

i luv it

for the rest 2 years live in jogja

evelynpy said...

perasaan resto ini pernah masuk wisata kuliner deh..yang satu piring harganya 100ribu

Mohd Ismail said...

Akan mengunjungi restoran ini pada 11 Ogos 09 bersama-sama 18 teman yang lain. Melayari laman web ini untuk mendapat maklumat. Ternyata restoran ini baik sekali dan tentu sekali kami semua akan menikmati makanan yang lazat dan enak sekali.